Pertama di Indonesia, Pemkot Surabaya Punya Ambulance Khusus Bayi dan Anak

GridHEALTH.id –  Pertama di Indonesia, Pemerintahan Kota Surabaya kini memiliki mobil ambulance khusus untuk bayi.

Ambulance yang diberi nama Neonatal Emergency Transport Net (NETS) ini diklaim baru satu-satunya di Indonesia. Mobil ambulance ini dikhususkan untuk penanganan bayi setelah persalinan dan kondisi kegawatan ibu.

“Satu-satunya di Indonesia dan sebenarnya sudah kita miliki sejak tahun 2017 lalu,” kata Wakil Direktur RSUD dr Soewandhie, dr Rince Pangalila (13/5) seperti dikutip dari Kompas Health.

Menurutnya, Surabaya masih memiliki satu unit NETS. Idealnya, Surabaya memiliki lima unit untuk mengcover seluruh wilayah di Surabaya.

Rince mengatakan, satu unit mobil harganya Rp1,8 miliar hingga Rp2 miliar. Mengapa mahal? “Karena di dalamnya ada alat-alat medis yang berhubungan dengan penyelamatan dan kegawatdaruratan bayi dan anak,” lanjutnya.

Lebih detail dijelaskan, peralatan di dalam ambulans itu, di antaranya ada alat bantu pernapasan, pasien monitor, inkubator dan alat pacu jantung.

Selain itu juga ada peralatan dan obat untuk resusitas atau suplai oksigen pada bayi termasuk jacson rees dan T piece resusiator.

Karena itu pun, biaya penggunaan mobil ini pun sangat tinggi.

Para tim medisnya pun sudah sangat terlatih untu menangani bayi dan anak, termasuk bila diperlukan dokter anak akan terlibat ikut.

Untuk sekali jalan, biaya operasionalnya antara Rp2,5 juta hingga Rp2,75 juta. Tingginya biaya itu karena pihaknya ibarat memindahkan alat-alat medis di NICU ke mobil.

“Tapi untuk masyarakat miskin digratiskan. Biayanya ditanggung pemerintah kota,” kata Rince.

Ia mengatakan pula, NETS ini siap melayani semua panggilan untuk kebutuhan ambulans bayi.

Namun meski dimiliki RSUD dr Soewandhie, tidak semua bayi akan dibawa. Jika ruang NICU di RS Soewandhie penuh, maka bayi harus dibawa ke RS lain.

Sebagai catatan, di Surabaya, angka kematian bayi dengan sebab berat badan lahir rendah terbilang tinggi sepanjang tahun 2017. Setidaknya 200 nyawa bayi melayang lantaran penanganan kurang tepat.

Hal tersebut terbilang berbahaya terutama jika sang ibu memiliki kasus bayi berisiko lantaran masalah berat badan rendah.

Kondisi yang dimungkinkan muncul adalah ibu kekurangan oksigen, atau juga mengalami gejala pendarahan dan beberapa kasus lain.

Untuk bisa menggunakan NETS, warga Surabaya cukup menghubungi layanan gawat darurat di nomor 112.

“Tinggal sebutkan nama dan alamat, kami akan langsung meluncur, dan layanan ambulan ini gratis bagi rakyat miskin karena biayanya ditanggung pemerintah kota,” tutup Rince. (*)

Sumber: https://health.grid.id/read/351731730/pertama-di-indonesia-pemkot-surabaya-punya-ambulance-khusus-bayi-dan-anak?page=all

Penulis Asli: Soesanti Harini Hartono

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

0

Selamat Datang

RSUD DR. MOHAMAD SOEWANDHIE

KLINIK VIP

BUAT JANJI

Jenis Pelayanan*
Dokter*
Rencana Kedatangan*
Nama Lengkap*
No HP / WA*
Email*
NIK*
Alamat Lengkap*